Sunday, 28 December 2014

PESAWAT AIRASIA AIRBUS A320-200 SURABAYA KE SINGAPURA HILANG PD KETINGGIAN 34 RIBU KAKI


KEMASKINI: Pesawat AirAsia yang terputus hubungan dalam perjalanan dari Surabaya menuju Singapura di ketinggian 34 ribu kaki.


"(Hubungan terputus) ketika mendekati Tanjung Pandan, Belitung, di ketinggian 34 ribu kaki," kata Pengaruh Keselamatan dan Standar AirNav Indonesia Wisnu Darjono katanya dipetik media Indonesia Tempo.

Sementara itu, AirAsia Indonesia mengesahkan bahawa penerbangan QZ8501 yang dalam perjalanan dari Surabaya ke Singapura gagal dihubungi oleh pusat kawalan trafik Udara pada pukul 7.24 pagi Ahad.

Dalam satu kenyataan yang dikeluarkan, syarikat penerbangan tambang murah itu juga mengakui tiada perkembangan terbaharu diperolehi setakat ini.

"Namun kami sentiasa berhubung dengan semua pihak berkaitan untuk mendapatkan maklumat lebih lanjut.

"Pesawat yang gagal dihubungi adalah daripada jenis Airbus A320-200 dengan nombor pendaftaran PK-AXC," katanya.

Sehubungan itu juga, AirAsia telah membuka Pusat panggilan Kecemasan untuk dihubungi oleh keluarga atau rakan penumpang iaitu ditalian +622129850801.-28/12/2014



BERITA TERDAHULU

GEMPAR... Pesawat Air Asia bawa 155 penumpang terputus hubungan di Indonesia
Pesawat AirAsia dalam penerbangan antara Surabaya - Singapura terputus hubungan pagi Ahad 28 Desember 2014.

Perkara tersebut disahkan oleh Pengarah Keselamatan dan Standar AirNav Indonesia, Wisnu Darjono, kepada media Indonesia.

Wisnu menjelaskan, pesawat dijadulkan tiba di Singapura pada 07.20 pagi (08.20 pagi waktu Malaysia).

Namun, pesawat tersebut terputus hubungan di sempadan Indonesia dan Singapura. "Sampai saat ini belum ada komunikasi," ujarnya.

Pesawat jenis Airbus A320-200 ini membawa 155 penumpang, yang terdiri dari 138 penumpang dewasa, 16 kanak-kanak dan satu bayi, dua pilot, lima petugas kabin.
Pesawat diterbangkan oleh Kapten Irianto.

Pesawat berangkat dari Surabaya pada 06.36 waktu Indonesia. Perjalanan dari Singapura ke Surabaya mengambil masa 2 jam 20 menit.-28/12/2014

Post a Comment